Tag Archives: Konten SEO

Strategi Distribusi Konten Di 2018

Strategi Distribusi Konten Di 2018

Secara pribadi saya merasa frase pemasaran digital yang paling banyak digunakan adalah “Konten adalah raja.”

Ya, konten itu penting. Google menyukai konten berkualitas. Pengunjung menyukai konten. Tapi menulis konten demi penulisan konten sama sekali tidak masuk akal. Jika departemen pemasaran Anda memiliki mandat bahwa Anda harus menulis x jumlah posting blog per bulan, Anda perlu mengubah arah dan inilah alasannya.

Di WordPress saja, 86,4 juta posting blog diterbitkan setiap bulannya. Itu banyak konten! Sayangnya, sebagian besar konten yang diposting di hasil pencarian Google.

Sederhananya, hanya ada beberapa titik di halaman pertama Google, dan seterusnya. Hal ini terutama berlaku untuk merek yang telah menginvestasikan atau mendistribusikannya.

Yang sedang berkata, konten inilah yang membuat internet seperti apa adanya. Internet butuh konten. Jadi, bagaimana Anda memprioritaskan beban kerja Anda untuk dibelanjakan pada penulisan konten? Anda memerlukan strategi distribusi konten.

Balikkan postingan blog Anda ke dalam e-book

Membuat e-book yang digunakan untuk melibatkan menyewa perusahaan desain atau membawa desainer in-house Anda menjauh dari proyek klien yang mendesak untuk menciptakan produk akhir yang indah. Berkat teknologi, membuat e-book semakin mudah bagi kita orang biasa. Designrr adalah alat yang membuatnya sangat mudah untuk mengambil posting blog yang telah Anda tulis dan mengubahnya menjadi e-book yang menakjubkan secara visual yang dapat Anda gunakan sebagai magnet utama.

Pada halaman arahan untuk e-book Anda, pastikan untuk menggunakan semua kata kunci yang relevan yang ingin Anda rangking dan tulis konten yang berkaitan dengan isi e-book. Pastikan Anda memasukkan tombol berbagi media sosial untuk memudahkan pengunjung berbagi tautan e-book dengan rekan dan teman mereka.

Pemasaran video menjadi mudah

Jika Anda tidak membuat video, Anda perlu mengikuti musik cepat. Tahukah Anda bahwa mengubah posting blog Anda menjadi sebuah video adalah cara mudah untuk mereproduksi konten yang bagus dan mendapatkan pujian dari Google dan YouTube? Dengan menggunakan alat seperti Lumen5 atau Content Samurai, Anda dapat menyalin dan menempel konten posting blog Anda ke dalam alat ini, menambahkan gambar, narasi atau musik, transisi, video dan lainnya. Sebelum Anda menyadarinya, Anda akan memiliki video yang siap dioptimalkan dan diupload ke saluran YouTube Anda!

Google telah dikenal untuk menyertakan hasil video untuk kueri penelusuran yang relevan, dan persaingan untuk spot video tersebut bahkan mungkin lebih rendah daripada cantuman organik. Menargetkan area SERP lainnya – seperti video, gambar atau berita – bisa menjadi cara terbaik untuk meraih tempat di halaman pertama saat cantuman organik tidak terjangkau.

Jadikan konten Anda lebih sharable dengan infografis

Salah satu cara untuk mendapatkan lebih banyak perhatian untuk konten Anda dari pengunjung adalah dengan membuat entri blog berbentuk panjang (sekitar 1.500 kata) dan membuat infografis yang mudah ditonton yang menyajikan poin terpenting dari pos tersebut secara visual.

Ada beberapa alat infografis berkualitas tinggi yang relatif mudah digunakan (dan terjangkau). Canva dan Vennage adalah dua favorit saya.

Sekali lagi, pastikan untuk menyertakan opsi berbagi media sosial sehingga pembaca Anda dapat dengan mudah membagikan infografik Anda yang luar biasa dengan penggemar mereka. Ini adalah cara yang bagus untuk mendapatkan beberapa tautan dan lalu lintas kembali ke situs Anda.

Jika Anda mengoptimalkan gambar dengan baik, Anda juga memiliki kesempatan di peringkat dalam hasil pencarian gambar untuk kata kunci target Anda.

 

Gunakan Riset Kompetitor Untuk Ide Konten Anda

Gunakan Riset Kompetitor Untuk Ide Konten Anda

Apakah anda menggunakan penelitian pesaing? Ini dapat membantu anda menemukan tema dan format konten yang cenderung bekerja dengan baik di industri anda dan menemukan situs yang berpengaruh yang cenderung berbagi dan terhubung ke konten ini.

Menganalisis data ini akan memungkinkan anda dalam membuat keputusan yang lebih tepat tentang konten yang anda buat. Hal ini juga dapat memberi daftar sasaran target penjangkauan yang berpengaruh. Inilah cara anda dapat menggunakan riset pesaing untuk menemukan konten berkinerja terbaik pesaing anda dan menginformasikan ide untuk keperluan konten sendiri.

Mengidentifikasi Persaingan Anda

Anda mungkin memiliki dua jenis pesaing, yang menjadi 2 bagian seperti pesaing tradisional dan pesaing dalam hasil. Adapun perbedaan keduanya adalah :

  • Pesaing tradisional Anda: Mereka yang menawarkan produk dan layanan yang sama di dekat bisnis Anda atau menargetkan pelanggan di wilayah yang sama dengan Anda.
  • Kompetisi Anda dalam hasil pencarian: Mereka yang Anda ajak bersaing untuk menentukan peringkat untuk kata kunci yang terkait dengan produk dan layanan Anda.

Seringkali, ada tumpang tindih di sini. Namun, mudah untuk mengabaikan perusahaan yang berperingkat baik dalam penelusuran organik, meskipun sebelumnya anda menganggapnya sebagai pesaing. Anda ingin tahu mengapa mereka berprestasi dengan baik, terutama jika mereka menempati posisi di atas anda.

Jadi sebelum terlalu fokus pada pesaing yang ada, catatlah peringkat situs mana yang terbaik untuk kata kunci yang terkait dengan produk dan layanan yang Anda tawarkan. Anda bisa melakukan ini secara manual atau dengan alat analisis pesaing, seperti SEMrush.

Tujuan Penelitian Anda

Apa yang seharusnya dicari untuk ditemukan dari penelitian anda adalah:

  • Bagian konten mana yang paling banyak dibagi di industri anda.
  • Topik / tema yang sedang tren di industri anda.
  • Jenis konten apa yang membuat pesaing anda terhubung
  • Siapa yang mengikuti kompetisi anda dan apa yang cenderung mereka bagikan.
  • Jenis konten apa saja adalah merek besar di industri anda.

Kesalahan Yang Perlu Dihindari Dalam Membuat Konten

Kesalahan Yang Perlu Dihindari Dalam Membuat Konten

Dalam sebuah pencarian di mesin telusur seperti Google, SEO(Search Engine Optimization) merupakan faktor penting bagaimana sebuah website dapat muncul pada bagian teratas dari Google. Untuk SEO sendiri, ada banyak faktor yang mempengaruhi sehingga halaman tersebut dapat tampil paling atas saat ditelesuri dan menjadi referensi teratas. Salah satu faktor penting itu adalah kualitas dari konten itu sendiri.

Ya, ada istilah bahwa konten adalah raja, hal ini dikarenakan semua teknik SEO tidak berguna apabila konten dari sebuah situs tersebut tidak berbobot. Penilaian Google yang semakin canggih dapat menyarin website yang menampilkan pencarian relevan atau hanya sekedar spam SEO. Dan bagi anda yang ingin membuat konten berkualitas, beberapa faktor ini sebaiknya anda hindari.

Gunakan ide unik dan berkualitas

Kenyataan yang disayangkan adalah bahwa banyak kampanye pemasaran konten gagal menarik perhatian hanya karena gagasan di baliknya bukanlah hal baru atau unik.

Jika anda hanya mengambil ide yang digunakan pesaing anda (dan berhasil) beberapa minggu yang lalu, kecil kemungkinan kampanye anda akan berhasil, kecuali jika anda membawa sesuatu yang baru dan unik ke meja.

Ide yang tepat, sesuatu yang sedikit berbeda, pada akhirnya akan menghasilkan link dan saham sosial, walaupun strategi promosi mungkin tidak sebaik mungkin. Di sisi lain, ide yang buruk, meski dipromosikan sampai mati, akan bergumul.

Konten tidak linkable

 

Buat konten yang menarik lalu lintas penelusuran yang relevan dari target pemirsa. Buat tautan atau link ke situs web untuk membantu meningkatkan peringkat dan pencarian visibilitas. Dapatkan daya tarik dan otoritas di ruang dan kembangkan kehadiran merek melalui sosial.

Yang paling penting, bagaimanapun, dia mengerti bahwa setiap potongan konten tidak harus memenuhi ketiga tujuan tersebut. Sebenarnya, akan sangat sulit untuk menciptakan sesuatu yang kutu semua kotak tanpa harus kompromi pada setidaknya satu dari mereka.

2 hal tersebut perlu anda hindari untuk membuat konten khususnya konten yang bertujuan untuk menjual atau konten marketing yang memang menjadi hal yang sangat dibutuhkan dalam sebuah produk.